Memantaskan Diri Dijemput di Pintu Surga

Kehilangan anak tercinta memang pilu, tapi selalu ada berkah di balik setiap peristiwa.
Asalkan kita mampu menyikapinya secara bijak, penuh kesabaran dan keikhlasan.

 ”Inna lillaahi wa inna ilaihi raaji’un”
Sesungguhnya kita ini adalah milik Allah, dan pasti kita akan kembali kepada pemilik kita, Allah Ta’ala

Buat para orang tua yang memiliki anak yang meninggal sebelum baligh, kematian tersebut bisa menjadi berkah dan mengantarkan kita menuju surga Allah.
Bagaimana caranya?

1. Sabar dan iklas menerima kepergian sang anak, tidak meratapi kepergiannya secara berlebihan.

2. Sadar dan memuja Allah, mengucapkan kalimat istirja (innaa lillahi wainnailillaihi roojiun) dan merenungi kandungan maknanya. Kita, anak … Selanjutnya